konsep sistem politik islam – demokrasi islam – partai islam – politik islami – demokrasi islami – partai islami – pemilu islami – negara islam – negara islami – pemerintahan islam – pemerintahan islami – tata negara islam – tata negara islami

konsep sistem politik islam – demokrasi islam – partai islam – politik islami – demokrasi islami – partai islami – pemilu islami – negara islam – negara islami – pemerintahan islam – pemerintahan islami – tata negara islam – tata negara islami

 

KONSEP POLITIK DALAM ISLAM ( DEMOKRASI ADALAH MUSUH ISLAM )
Prinsip-prinsip islam berlawanan dengan prinsip-prinsip demokrasi, diantaranya:

Pertama, kekuasaan hanya milik Allah dan bukan milik rakyat.

Kedua, hukum yang sah berlaku hanyalah hukum Allah dan rosulNya, walaupun bertentangan dengan mayoritas rakyat.

Ketiga, tidak boleh tunduk kepada suara mayoritas, tetapi hanya tunduk kepada hukum Allah
“Pengertian demokrasi adalah kedaulatan itu di tangan rakyat. Implikasinya hak membuat hukum ada di tangan rakyat, bukan di tangan Allah. Jika demikian. Maka demokrasi itu bertentangan dengan Islam yang mengakui hak membuat hukum itu hanya milik Allah,”

“Dalam sistem demokrasi, yang menang itu tidak selalu benar. Maka syariat Islam bisa kalah, padahal yang banyak itu tidak selalu benar. Saya kira realitas politik mutakhir menampakkan paradoks demokrasi itu. Bukan yang paling baik dan paling benar yang menjadi pemenang,”

Apa pemilu itu musyrik?
Ya, jika peserta pemilu menuhankan kotak suara, meyakini bahwa kedaulatan sepenuhnya ditangan rakyat, bukan di tangan Tuhan. Menyekutukan Tuhan dalam hak membuat hukum adalah kemusyrikan. Barangsiapa menghalalkan sesuatu yang haram maka dia kafir.

Apa demokrasi itu kafir?
Ya, jika para penganut paham demokrasi menganggap rakyat memiliki hak untuk membuat hukum yang bertentangan dengan hukum Allah. Atau dengan kata lain meyakini bahwa rakyat tidak wajib berhukum dengan hukum islam.

Sedangkan mengikuti pemilu dgn meyakini bahwa pada dasarnya hak membuat hukum adalah di tangan Allah, dan “terpaksa” mengikuti pemilu (dan proses demokrasi) dengan tujuan menegakkan hukum Allah “semampunya” lewat parlemen, agar kekuasaan tidak jatuh ketangan orang-orang jahat/kafir maka diperbolehkan menurut sebagian ulama dari kalangan ikhwanul muslimin (misalnya Yusuf Al Qardhawi), namun tetap terlarang menurut sebagian ulama salafy (misalnya Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadi’i).

Pada dasarnya, sistem demokrasi, pemilu dan parlemen adalah sistem yang tidak ideal dan tidak sesuai dengan sistem islam. Dan umat islam harus berusaha menghapusnya dan menggantinya dengan sistem khilafah islamiyah. Tetapi sebelum khilafah islamiyah terbentuk, untuk sementara boleh saja berjuang lewat pemilu-parlemen-parpol islam, seperti kata pepatah: tiada rotan akar pun jadi.
Sedangkan mendukung partai sekuler maka jelas haram, karena sama saja memusuhi syariat islam.
Dalam sistem demokrasi yang meyakini, bahwa suara rakyat adalah suara Tuhan, maka rakyat akan memilih pemimpin sesuai dengan seleranya. Jika rakyat suka berjudi, maka mereka akan memilih pemimpin yang mendukung hobi mereka. Jika rakyat suka dangdut, maka ia akan memilih partai yang mendukung dangdut. Jika rakyat hobi pengajian, maka mereka akan memilih partai yang menggalakkan pengajian. Karena ingin meraih suara rakyat itulah, ada partai yang mempunyai program seperti “tong sampah”. Apa saja diadakan, yang penting dapat dukungan.

Socrates, seperti diceritakan muridnya, Plato (427-347 SM), dalam karyanya The Republic, memandang demokrasi merupakan bentuk pemerintahan yang tidak ideal; lebih rendah nilainya dibandingkan aristokrasi (negara dipimpin para pecinta hikmah/kebenaran), ‘timokrasi’ (negara dipimpin para ksatria pecinta kehormatan), dan oligarchi (negara dipimpin oleh sedikit orang). Di negara demokrasi (pemerintahan oleh rakyat – the rule of the people), kata Socrates, semua orang ingin berbuat menurut kehendaknya sendiri, yang akhirnya menghancurkan negara mereka sendiri. Kebebasan menjadi sempurna. Ketika rakyat lelah dengan kebebasan tanpa aturan, maka mereka akan mengangkat seorang tiran untuk memulihkan aturan. (… when men tire of the lawlessness of a liberty… they appoint a strong man to restore order). Tapi nampaknya socrates salah, buktinya Amerika oke2 aja tuh kliatannya…
Intinya adalah: menegakkan syariat islam itu wajib, dan sekulerisme itu haram.
Wahai kaum Muslim,
Slogan demokratisasi ternyata mengandung muatan kepentingan negara besar pengemban ideologi kufur sekulerisme kapitalisme. Banyak sekali slogan dan wajah manis yang disajikan di hadapan kita. Sekilas nampak baik, tapi sebenarnya hanyalah tipuan belaka. Karenanya, waspadalah dalam mensikapi berbagai slogan dan propaganda serta aktivitas kaum imperialis di dunia Islam. Allah SWT mengingatkan kita dalam firman-Nya:

Telah nampak kebencian dari mulut-mulut mereka, dan apa yang disembunyikan di dada mereka lebih besar (TQS. Ali Imran[3]:118).
Saya memohon pada Allah ‘Azza wa Jalla semoga memberikan taufiq-Nya kepada kita semua untuk mendapatkan ilmu yang bermanfa’at dan beramal dengannya serta berda’wah kepadanya di atas hujjah yang nyata, dan semoga Ia mengumpulkan kita semuanya di atas kebenaran dan petunjuk dan menyelamatkan kita semuanya dari berbagai fitnah baik yang nyata maupun yang tersembunyi. Sesungguhnya Allah Maha penolong atas segala hal dan Dia Maha kuasa atasnya. Semoga Allah melimpahkan shalawat dan salam serta keberkahan kepada hamba-Nya dan Rasul-Nya Nabi kita Muhammad dan kepada keluarga serta para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik sampai hari kemudian

===============

 

konsep sistem politik islam – demokrasi islam – partai islam – politik islami – demokrasi islami – partai islami – pemilu islami – negara islam – negara islami – pemerintahan islam – pemerintahan islami – tata negara islam – tata negara islami

About these ads

14 thoughts on “konsep sistem politik islam – demokrasi islam – partai islam – politik islami – demokrasi islami – partai islami – pemilu islami – negara islam – negara islami – pemerintahan islam – pemerintahan islami – tata negara islam – tata negara islami

  1. Sistem islam itu TIDAK ADA YANG BERHASIL. Syariat itu tidak menyebabkan dunia tambah maju tapi tambah mundur persis seperti orang arab.

  2. ISLAM itu bagus…. cuma orang2 Islam itu yang goblok….bisanya cuma makan mentah apa adanya.. ga bs ambil hikmah nya.Tolol.. Idiot… pantes dari dulu pikirannya primitif terus…………..

    • termasuk anda mungkin,,,
      tlong tdk semua ornag Islam tu bodoh???
      anda orang apa????
      tidak sedikit pakar politik Islam tu yg berjuang untuk negara ini…hargailah ,mereka???
      lalu anda sendiri berbuat apa bung????

  3. klo ga mo di komentari ga usah banyak omong.nah ini dia hasil pemikiran orang2 Islam.Lempar batu sembunyi tangan.berani gembar gembor tapi g berani di bantah…. salah satu orang kafir

  4. Mohon jangan di download tulisan ” Software AL-QUR’AN Pro Ver. 3.0″ diatas karena ternyata itu kitab orang kafir alias injil yang telah mereka ubah-ubah. Laknat Alloh SWT terhadap kaum yang kafir.

  5. demokrasi adalah sistem kufur. demikrasi menjadkan rakyat sebagai berhala… dalam islam hukum hanyalah segala sesuatu yang berdasarkan al Qur’an dan Sunnah. selan itu hanya kesepakatan politik dan akal akalan para tokoh yang sok pintar dan sok suci.

  6. buat yang punya blog, tolong akhi, blog bagus seperti ini jangan dicampur dengan arikel2 yang gak bener ( artikel penocok perut) jazakallah atas artikelnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s