“Eits… Jangan Genit di Internet!”

Add to Technorati Favorites

gaulislam edisi 224/tahun ke-5 (13 Rabiul Awwal 1433 H/ 6 Februari 2012)

Sobat muda muslim, dunia maya alias cyber space memang udah kian maju. Rentang jarak berjuta kilometer udah bukan problem lagi buat berkomunikasi, juga cari informasi. Betul, kan? Nah, berterima kasih dong sama para ilmuwan teknologi yang udah kasih sumbangsih kemajuan ini kepada kita semua. Nyari informasi jadi enak, bikin tugas juga lancar bahkan cari temen yang jaraknya jauuuuh banget dari tempat kita tinggal cukup bisa ketemu di depan monitor kompi (komputer), lepi (laptop), gadget & tablet. Nyewa jasa internet di warnet juga udah murah banget, apalagi ngambil yang paket. Waah… bisa bawa perangkat makan-minum-sholat- guling en bantal ke warnet nih. Apalagi yang udah punya modem atau fasilitas wifi, bisa ngenet kapan dan di manapun. Online terus baik di kampus, kafe atau lingkungan RT dan rumah sendiri.  Awas bablas ngenetnya! Wes ewes ewes! Hahahay! Ati-ati, Bro en Sis!

Yup, akhirnya dunia maya serasa di genggaman tangan. Gue aja kalo nggak pake hape yang gadget rasanya kurang banget. Ibarat ngerujak tanpa bumbu kacang plus lombok dan garam gitu, deh. Ya iyalah, gimana gue bisa nge-update status di FB en nge-tweet di Twitter (hehehe), bales-bales komen, baca dan bikin note, belum lagi nanggepin transaksi order yang belanja barang di FB gue? Selain itu, sekalian reuni temen-temen SD, SMP, SMA juga kuliah, terus cek info-info plus nge-update di halaman kampus tempat kerja gue. Cek email kali ada yang komen di blog gue atau order nulis dari gaulislam (hehehe…). Belum lagi sebar tautan dari web-web yang punya informasi penting. Wis, pokoknya banyak hal. Then..back to topic ya! Kita bahas yang genit-genit!

Akhwat genit, ikhwan genit
Jadi mirip-mirip lagunya si Vidi deh. Gadis Genit hehe. Tapi nggak enak banget ya kok embel-embelnya genit gitu. Hmm…  ya gitu deh dari jaman gue aktif di dunia maya, mulai ngetem di Internet Relay Chatting (IRC), Yahoo Messenger, mailing list, Friendster, Multiply, Kaskus ampe Facebook en Twitter yang namanya ikhwan-akhwat spesies genit ya memang ada. Mungkin banyak juga lho.

Bro en Sis pembaca setia gaulislam, emang ciri-ciri spesies genit ini seperti apa sih? Coba deh kamu googling pake keyword search “ikhwan & akhwat genit”. Wah, seabreg dah link muncul! Dari sekian link yang muncul dan udah gue oprek, muncul dah kesimpulan, bahwa ikhwan en akhwat genit adalah yang dalam berkomunikasi dengan lawan jenis udah kayak nggak ada batas alias bebas. Bahkan ampe nekat pasang foto profil ala model sampul yang tampil imut dan unyu di FB-nya. Wooo! Selain itu rajin kirim-kirim puisi motivasi.  Isi puisinya udah bener, tapi kirimnya yang ‘salah’  tujuan, yakni ke wall ikhwan or akhwat idaman. Jiaaah… ketahuan punya niat banget!

Belum lagi kalo hasil hubungan di soc-med (social media) itu nyampe ke jalur yang lebih privat alias pribadi. Udah rajin chatting berdua, rutin sms-an atau oret-oret di wall satu sama lain yang full pesan-pesan mengandung umpan: “Ukhti / Akhi, udah tahajud? Udah dhuha? Udah maem? Udah mimi obat? Halaqohnya yang rajin ya, Ukh/Akh. Smangad!” Buset dah!

Nah, yang jadi pertanyaan padahal kan udah menyandang titel ‘ikhwan-akhwat’ yang mafhumnya dikenal sebagai orang-orang muda yang paham Islam, jadi contoh dan menjaga pergaulan di antara lawan jenis.  Tapi kok bisa bablas begitu? Aduh, memalukan banget!

Boys and gals, sebenernya ada sih orang-orang yang sengaja biar orang lain tahu dengan sendirinya kalo lawan jenis yang sering jadi tujuan ‘kegenitan’ mereka sebenernya adalah istri/suami, kakak/adik, atau sodaranya. Jadi wajar dong, dia akrab dengan lawan jenis yang dimaksud. Cuma yang liat ato ngebaca status dan komennya aja kali jadi rada nggak enak hehe.. Kesannya kok genit gitu ama lawan jenis.  Kalo gitu, gimana kalo pindah ke inbox aja komunikasi yang kesannya nggak jaga wara’ (*kamu tahu istilah wara’ kan? Ya, wara’ artinya menahan diri dari hal-hal yang dapat menimbulkan mudharat lalu menyeretnya kepada hal-hal yang haram dan syubhat, karena syubhat ini dapat menimbulkan mudharat). Nah, walaupun ‘kegenitan’ itu memang dilakukan dengan suami/istri, kerabat/mahrom kita, tetapi harus menjaga persepsi orang lain dan kecurigaan mereka. Untuk menghindari itu kamu bisa bikin grup khusus keluarga. Jadi dengan begitu orang bakal tahu yang ngumpul di grup itu adalah keluarga kita. Sip dah!

Nah, yang nggak wajar di sini kalo tujuan ‘kegenitan’ udah nyampe ke orang-orang yang statusnya ‘bukan apa-apa dia’, bahkan nggak pernah tahu wujud aslinya kayak gimana.  Cuma kepincut ama tampilan foto profil, yang di situ  doi  pasang foto versi manga muslim atau hasil kreasi sendiri disambung lagi dengan beberan data profil doi di kolom info dan bikin yang baca ampe terkagum-kagum. Entah dari baca riwayat sekolahnya, prestasinya, de el el.

Bahkan bisa jadi yang bikin pertahanan dinding hati ini runtuh kalo para spesies genit ini tebar pesona pake kirim-kirim puisi motivasi, pesan dakwah ke wall-wall atau ngasih komen status di FB para lawan jenis mereka. Ampe bikin kamu error sehari aja gak ngenet gara-gara pesona untaian kata-kata yang ditebar para spesies genit ini di dunia maya. Supaya bisa kenal lebih dekat gitu, kalo jodoh kan lumayan. Sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. Hooo, maksud lo?

Wah, jadi inget cover buku Gaul Tekno Tanpa Error –nya O. Solihin nih (maap rada promo nih). Di situ si cowok nanya: “Kamu kok kayak J-Lo (Jennifer Lopez) ya?”, dan si cewek balik nanya: “ Wah, kamu mirip Keanu Reeves (yang maen di film Speed en Matrix) ya?” Dan mereka saat itu tengah komunikasi berkenalan via chatting dengan entah fasilitas kirim foto atau pake webcam. Hahaha! Gubraakks.  Liatnya dari puncak Monas pake lobang sedotan tuh, makanya bagus banget penampakannya heuheuheu! Ayo, diinget-inget dulu dah materi ngajinya tentang pergaulan islami. Nggak perfect dong kalo cuma dikaji tapi nggak dipraktekin dengan bener!

Bagi yang kebagian versi genit ‘gak wajar’, coba deh introspeksi diri. Lagi futur bin galau? Butuh hiburan? Butuh motivasi? Kebelet nikah dan memang lagi dalam rangka cari pasangan? Rempong dah!

Refresh yuk!
Yap, refresh dulu biar nggak error. Gimana? Ikhwan akhwat dambaan dan panutan umat apa udah introspeksi?  Gue udah siapin seabrek solusi simpel supaya potensi keizzahan (kemuliaan) en keiffahan (kesucian) kita nggak berkurang dalam kehormatan kita semua.  Apalagi kita sebagai contoh bagi remaja muslim laennya. Catet ya!

Pertama, hindari komunikasi yang ngga perlu.  Fokus ke hal-hal yang memang harus didiskusikan dan yang penting-penting aja. Kedua, kalo ada komen-komen yang merayu, menggoda, delete aja deh! Hal-hal kayak gitu berpotensi bikin galau nelangsa tingkat propinsi dan nggak penting banget! Ketiga, luruskan niat puoolll untuk berdakwah di dunia maya. Berhubung dunia maya plus perabotan soc-med sebenernya berstatus wasilah/perantara/ alat maka camkan pada diri kita awlawiyaat/prioritas amal: yang WAJIB (segera laksanakan), SUNNAH (diupayakan untuk dilaksanakan), MUBAH (pilih yang bener-bener bermanfaat; penggunaan fasilitas internet untuk kebaikan termasuk dalam kategori ini), HARAM (sama sekali gak boleh dilakukan; hal yang MUBAH bisa jadi HARAM kalo penggunaannya menyalahi syara’. Misalnya soc-mednya buat komunikasi yang gak bener).

So Guys, sebenernya baik buruk itu ada di tangan kita.  Sebagaimana kata kang O. Solihin dalam buku Gaul Tekno Tanpa Error (hlm.151): “Tekno nggak salah apa-apa. Sebab, tekno tuh netral. Bisa dimanfaatkan untuk kebaikan, sekaligus bisa juga dimanfaatkan untuk keburukan. Tergantung kita yang menggunakannya.” Tuh, catet!

Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyah dalam kitab “Al-Fawa’id” juga menuliskan, “ Di antara efek maksiat ialah pelakunya tidak banyak mendapatkan hidayah, pikirannya kacau; ia tidak melihat kebenaran dengan jelas; batinnya rusak, daya ingatnya lemah, waktunya hilang sia-sia; dibenci manusia, hubungannya dengan Allah renggang, doanya tidak dikabulkan, hatinya keras, keberkahan dalam rezeki dan umurnya musnah; diharamkan mendapat ilmu, hina, dihinakan musuh; dadanya sesak; diuji dengan teman-teman jahat yang merusak hati dan menyia-nyiakan waktu; cemas berkepanjangan, sumber rezekinya seret; hatinya terguncang.  Maksiat dan lalai membuat orang tidak bisa berzikir kepada Allah, sebagaimana tanaman tumbuh karena air dan kebakaran terjadi karena api. Berkebalikan dari semua itu adalah muncul karena ketaatan.” Wuiiih, nampar abiiieeees!

Buat finishing, inget selalu ya firman Allah Swt (yang artinya): “Jika kalian menyimpang (dari jalan Allah) setelah datang kepada kalian bukti-bukti kebenaran maka ketahuilah bahwa Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” (QS al-Baqarah [2]: 209)

Ini artinya kita kudu ati-ati, Bro en Sis. Sebabnya, dalam ayat ini semacam ada warning dari Allah Ta’ala  bahwa kalo kita menyimpang dari jalan Allah Swt., padahal bukti kebenaran udah kita terima, tetapi kita ngotot nggak mau ikut dengan kebenaran itu, maka tunggulah perhitungannya di akhirat kelak, karena Allah Swt. yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana tidak akan pernah luput untuk mencatat setiap perbuatan kita.

Ok deh Gan, semoga informasi dan wawasan dalam tulisan ini bisa bikin kamu tambah beriman, tambah cerdas, tambah banyak dan berkualitas setiap amal shalihnya. Jaga kesucian dan kehormatan diri, jangan bergenit-ria di internet. Meski kamu pake nama samaran di dunia maya, tetap aja pasti ketahuan sama Allah Swt. Apapun jenis perbuatanmu, termasuk yang suka saling godaain antara cowok/cewek or ikhwan/akhwat di internet. Waspadalah! [Anindita ; email/FB: thefaith_78@yahoo.com]

 

http://www.gaulislam.com/eits-jangan-genit-di-internet

2 thoughts on ““Eits… Jangan Genit di Internet!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s